skip to Main Content

Masjid Harus Penuhi Kebutuhan Pemuda Dan Remaja

Saat ini, peranan pemuda di masjid sangat minim. Ini terjadi, karena masyarakat cenderung mempercayakan pengelolaan masjid kepada kalangan orang tua.

Hal itu diungkap Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) HR Maulany, Ahad (8/3). “Masyarakat kita yang cenderung percaya kepada yang tua. Harusnya yang muda juga diberi ruang,” ujar Maulany.

Sebaiknya, kata Maulany, generasi muda dan remaja juga diberi ruang untuk melakukan kreativitas di masjid guna meransang pemuda kembali meramaikan masjid dengan aktivitas-aktivitas positif. Dengan begitu, pemberdayaan aktivitas remaja masjid dapat mengantisipsasi datangnya berbagai aliran sesat yang saat ini cukup banyak di Indonesia.

Karena itu, lanjut dia, setiap masjid harus mempunyai program yang sesuai dengan kebutuhan remaja dan pemuda, tertama dalam mengakses ilmu pengetahuan yang sesuai dengan usia muda dan remaja.

Hal ini menurut Maulany bertujuan untuk meransang agar kegiatan remaja masjid mulai kembali disemarakkan. Ia mengakui, saat ini aktivitas remaja masjid cenderung menurun karena kurangnya program masjid yang memberi ruang bagi kalangan muda dan remaja.

“Harusnya setiap program masjid juga harus sesuai dengan bentuk kebutuhan kepemudan dan remaja. Misalnya kebutuhan untuk bimbingan belajar, Masjid harusnya juga ambil, peranan itu,” kata Maulany.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top